Lagu Daerah Minangkabau

Lagu Daerah Minangkabau

Lagu Daerah Medan – Lagu daerah medan tentu saja banyak macamnya. Apalagi penyanyi asal sumatera utara banyak yang bersuara emas, seperti Judika, Edi Silitonga, Christine Panjaitan, Rita Nasution dan lain sebagainya.

Tidak hanya lagu daerahnya saja yang terkenal di Indonesia, tapi juga berbagai macam daerah wisatanya, seperti danau toba, istana maimun dan lain sebagainya.


Apa Itu Lagu Daerah

Apa Itu Lagu Daerah

Lagu daerah merupakan jati diri dari daerah itu sendiri. Sebagai negara yang memiliki banyak kekayaan budaya, tentu saja lagu daerah di Indonesia banyak macam dan ragamnya sesuai ciri yang diutarakan pada lagu sesuai dengan kebudayaan masyarakat sekitarnya. Lagu daerah biasanya tercinta secara turun temurun dari nenek moyang suku daerah tersebut.

Begitu banyaknya bahkan ada beberapa lagu daerah yang tidak diketahui siapa yang menciptakan lagu tersebut. Lagu yang tercipta biasanya menceritakan suatu kejadian masa itu, seperti menidurkan anak, menangkal bencana, pesta panen yang melimpah dan juga ada lagu untuk pemanggilan arwah. Lagu daerah sangat sarat dengan filosofi kehidupan dan juga spiritualisme.

Baca Juga: Lagu Daerah Apuse


Macam-macam Lagu Daerah Medan Dan Maknanya

Lagu Daerah Medan

Di bawah ini akan dijelaskan beberapa macam lagu daerah yang berasal dari medan, begitu juga dengan artinya. Beberapa lagu daerah yang tercipta ini sangat sarat akan arti dan kepiluan seseorang dalam melewati kejadian atau peristiwa yang dialami pada saat itu.

Baca Juga: Lagu Daerah Sumatera Barat

1. Butet

Butet,,,di Pangungsiang do AmangMu ale Butet

(Butet,,,di Pengungsian nya AyahMu oo Butet)

Da Margurilla da Mardarurat ale Butet

(Mengikuti Perang Geriliya)

Da Margurilla da Mardarurat ale Butet

(Mengikuti Perang Geriliya)

 

Butet,Sotung Ngolngolan ro Hamuna ale Butet

(Butet,Jangan sampai Sedih ketika Kalian Datang)

Paima Tona manang Surat ale Butet

(Menunggu Pesan atau Surat oo Butet)

Paima Tona manang Surat ale Butet

(Menunggu Pesan atau Surat oo Butet)

 

I doge doge doge,I dogei doge doge

(Menyatakan Perasaan Keheranan)

I doge doge doge,I dogei doge doge

(Menyatakan Perasaan Keheranan)

 

Butet,Haru Patibu ma Magodang ale Butet

( Butet,Cepatlah Besar oo Butet)

Asa Adong da Palang Merah ale Butet

(Agar ada yang Menjadi Palang Merah oo Butet)

Da Palang Merah ni Negara ale Butet

(Palang Merah untuk Negara oo Butet)

 

I doge doge doge,I dogei doge doge

I doge doge doge.I dogei doge doge

(Menyatakan Perasaan Keheranan)

 

I doge doge doge,I dogei doge

I doge doge doge,I dogei doge

(Menyatakan Perasaan Keheranan)

 

I doge doge doge,I dogei doge doge

I doge doge doge,I dogei doge doge

(Menyatakan Perasaan Keheranan)

Lagu daerah medan satu ini sangat popular dibanding lagu daerah lainnya. Begitu populernya, hingga orang luar medan hapal dengan lagu daerah satu ini. Lagu yang bernada pelan dan mendayu ini memiliki arti yang begitu memilukan. Lagu yang menceritakan seorang ibu kepada anaknya yang ditinggal oleh suaminya atau ayah anak tersebut.

Butet adalah sebuah panggilan untuk anak perempuan. Dalam lagu tersebut diceritakan betapa seorang ibu yang begitu sedih dan merana ketika sang suami pergi untuk bertempur di medan perang. Dalam keadaan darurat dan mencekam ayah anak perempuan itu pergi untuk berjuang. Kesedihan makin terasa ketika iringan suling mengalun dan menyayat hati.

2. Na Sonang Do Hita Nadua

nasonang do hita na dua.
saleleng au rap dohot ho.
nang ro di nasari matua.
sai tong ingoton hu do ho.

hupeop sude denggan ni basam.
huboto tu au do roham.
nang ro di nasari matua.
sai tong ingoton hu do ho.

nasonang do hita na dua.
saleleng au rap dohot ho.
nang ro di nasari matua.
sai tong ingoton hu do ho.

hupeop sude denggan ni basam.
huboto tu au do roham.
nang ro di nasari matua.
sai tong ingoton hu do ho.

sai tong ingoton hu do ho.

sai tong ingoton hu do ho.

Lagu ini sangat familiar di telinga masyarakat awam. Dalam lagu yang berbahasa batak toba ini mengandung arti yang sangat romantis. Lagu merdu satu ini mengisahkan percintaan dua sejoli yang tengah jatuh cinta dan dilanda kasmaran ini mengungkapkan kebahagiaan. Musik yang dilantunkan pun sangat merdu dan romantis hingga membuat pendengarnya terpukau.

3. Anju Ahu

anju ahu sai anju ahu ale anggi
dina muruk manang marsak rohangki
nang so hupa boa arsak nadi roha
holongni rohangku sai hot doianju ahu sai anju ahu ale anggi
engkelmi mambahen pa sonang rohangki
tung saleleng ahu di lambung mi
anju ahu sai anju ahu ale angginang so hupa boa arsak nadi roha
holongni rohangku sai hot doianju ahu sai anju ahu ale anggi
engkelmi mambahen pa sonang rohangki
tung saleleng ahu di lambung mi
anju ahu sai anju ahu ale anggi
anju ahu sai anju ahu ale anggi

Walau lagu ini tidak begitu terkenal dengan lagu sebelumnya, namun lagu ini cukup sering terdengar di telinga pendengarnya. Lagu ini bercerita tentang salah satu pasangannya tengah dirundung masalah dan berharap agar pasangannya bisa memahami atau memaklumi permasalahan yang tengah menimpanya, lalu bisa merayu pasangan yang tengah bermasalah dan memberinya perhatian lebih.

4. Sinanggar Tulo

Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo

Sada dua to…lu
Binilang ni da pamila….ngi
Jong jong hami na to …lu
Jumulo hami marsatta …. bi

Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo

Mardalan motor se….dan
Marsibolusan dohot le…reng
Mardalan si pori…..ban
Buriapus molo hube …reng

Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo

Sahat sahat ni so….lu
Sai sahat ma tu botte … an
Leleng hita mango…..lu
Sai sahat tu panggabe…. an

Lagu daerah medan satu ini juga sangat populer di masyarakat Indonesia. Lagu dengan hentakan musik hingga bisa membuat pendengarnya menari ini berasal dari daerah tapanuli. Dalam lagu yang terdengar semangat dan ceria ini ternyata memiliki arti yang bertolak belakang dengan musik yang terdengar oleh orang yang mengira lagu ini tentang suka cita.

Sinanggar Tulo adalah lagu tentang keluh kesah atau lagu galaunya pemuda batak yang harus mematuhi perintah sang ibu yang menyuruhnya mencari pasangan yang semarga dengan sang ibu. Hal ini membuat sang pemuda menjadi gundah, karena betapa sulitnya untuk mencari seorang wanita yang bermarga sama dengan sang ibu untuk dijadikan istri.

5. Dago Inang Sarge

Dago Inang sarge … dago inang sarge
Dago inang sarge …
Dasongoni do ho hape …(2x)

Tuginjang ninna porda
Da tutoruan pambarbaran
Tuginjang ninna roha
Patutoruhom do sibaran

Tudia ma luluan
Bonani sotul da bahen soban
Tudia ma luluan
Boru sitompul siadopan

Dago Inang sarge … dago inang sarge
Dago inang sarge …
Dasongoni do ho hape …(2x)

Habang pidong sibigo
Paihut – ihut aek sibulan
Sai luhut na tapangido
Sai tubu dilehon Tuhan

Sahat – sahat ni solu
Sai sahatma da tu bontean
Leleng hita mangolu
Sai sahat ma tu panggabean

Dago Inang sarge … dago inang sarge
Dago inang sarge …
Dasongoni do ho hape …(2x)

Lagu daerah ini tak begitu populer di Indonesia, namun sangat terkenal di daerahnya. Karena lagu ini ditujukan untuk para pendatang oleh penduduk lokal, bisa dibilang lagu ini adalah lagu selamat datang untuk para pendatang walau dari daerah mana saja asal semarga dan serumpun, maka lagu ini didendangkan untuk menyambut kedatangannya.

6. Lisoi

Ketabo ketabo
Ketabo dongan tu Sidempuan an
Musim ni salak sao nari disi dongan tonggi tonggi sapot tai tabo
Musim ni salak sao nari disi dongan tonggi tonggi sapot tai tabo

Tusi do tusi do
Rodo bujing-bujing i tu pokkenan
Jeges-jeges sude, jekkar jekar dongan
Jogi jogi sude lago lago
Jeges-jeges sude, jekkar jekar dongan
Jogijofi sude lago lago

I lebaya di dia muda manya pai ho
I lebaya tabo bege on da bo

Ketabo ketabo ketabo dongan tu sidempuan an
Asa marhusip hita naro on dongan ketabo ketabo ketabo
Asa marhusip hita naro on dongan ketabo ketabo ketabo

Lagu yang berasal dari tanah batak ini cukup familiar di telinga masyarakat di luar daerah batak. Lagu Lisoi sendiri memiliki arti tentang pergaulan masyarakat batak di kehidupan sosialnya. Pencipta lagu ini adalah Nahum Situmorang, pencipta lagu yang juga berasal dari tanah batak, sangat banyak menciptakan lagu-lagu daerah khas batak lainnya.

7. Ketabo

Satu lagi lagu daerah ciptaan dari Nahum Situmorang, lagu yang diperuntukkan khusus untuk kota Sidempuan ini, mengartikan ajakan untuk pendatang agar mendatangi kota sidempuan. Ketabo sendiri artinya adalah ‘mari’ ini bermaksud untuk mengajak, ayo mari datang ke kota penghasil salak, dan ketika musim salak tiba banyak gadis cantik yang berjualan.

8. Madekdek Magambiri

Madekdek magambiri da hasian
Sai madekdek tu alaman da hasian
Molo dung hubege soarami dahasian
Na lobian na butong mangan dahasian
Molo dung hubege soarami dahasian
Na lobian na butong mangan dahasian

Madekdek magambiri dahasian
Sai madekdek tu alaman da hasian
Molo dung hubege soarami dahasian
Dina lao modom au marnipi da hasian
Molo dung hubege soarami dahasian
Dina lao modom au marnipi da hasian

Arti dari lagu ini sebenarnya secara umum adalah kebaikan akan mendapat hasil yang baik juga. Lagu yang sarat dengan filosofi kehidupan ini benar-benar sangat kental dengan petuah atau pesan bijak agar sebagai manusia harus saling berbuat baik terhadap sesamanya. Karena di manapun kebaikan ditanam akan berbuah kebaikan juga suatu hari.

9. Maria Tamong

Salendang ma diginjang kain panjang ma ditoru

Pangeol ni gonting ma songondengke ma mango lu

O Mariam Tomong dainang si napang masin

O Mariam Tomong dainang si napang masinMet met dope singk-ru da nunga dihandang-handing

Met met dope si b-ru da nu-nga dihandang-handingi

O Mariam Tomong dainang si napang masin 2xHalungka dua langka dua langka hundul ahu maradian

Ta-ngis a-hu ma-lu-ngun hu i-ngot ma si po-ri-ban

O Mariam Tomong dainang si napang masin 2xGanjang do dalan kuli si rodion ni parodi

Godang dona so muli rongkap ni naso mangoli

O Mariam Tomong dainang si napang masin 2xNdang markapal ahu i anggo so kapal Parapat

Ndang mangoli ahu anggo so boru Hutabarat

O Mariam Tomong dainang si napang masin 2x

Simak lebih lanjut di Brainly.co.id – https://brainly.co.id/tugas/20716460#readmore

Lagu daerah medan satu ini berasal dari tapanuli ini diciptakan untuk menidurkan anak. Lagu ini bermakna tentang cinta dan kasih dan sayang seorang ibu yang tengah menidurkan anaknya menggunakan gendongan yang terbuat dari selendang, mengayun-ayun sang anak agar lekas tertidur dan bermimpi yang indah dan berharap akan kesuksesan anaknya kelak.

10. A Sing Sing So

Ueeeee ……
Lugahon au da parau
Ullushon au da alogo
Tu huta ni da tulang i
Ueeeee ……
Lugahon au da parau
Ullushon au da alogo
Manang tu dia pe taho
Sotung manimbil roham da hasian
Paima so ro sirongkap ni tondim
Tiur ma tongtong langkani baoadi
Tarsongon …………
Parbissar ni mata niari da
Ueeeeee ………

Lagu ini dinyanyikan secara turun temurun,maka bisa dibilang lagu daerah ini sudah berusia ribuan tahun lamanya. Lagu yang dikumandangkan dengan berbagai genre ini sangat merdu dan mendayu-dayu. Dengan nada yang sederhana membuat lagu daerah satu ini sangat dikenal oleh masyarakat batak pada khususnya, dari usia anak-anak hingga remaja dapat menyanyikannya.

11. Cikala Le Pong Pong

Cikala le pongpong oe,
ue merbuah si nangka bari le oe
si manguda bagendari en
dak mengkabari

Mela mo cituk kene turang
ulang ulaken kene male
ulah-ulah nde neidi bagi
ulang mo… dak bagi…

Kade mo lemlem pagemu
pucuk bincoli mo kabir-kabiren
kade mo kelleng ate mu
anak maholi man pabing-abingen
Pong kirpong lepong kirpong

Lagu ini dinyanyikan secara cepat atau up beat, lagu satu ini biasa didendangkan setiap acara adat maupun acara pemerintah daerah. Lagu ini jarang sekali didengarkan secara umum. Hanya pada saat acara tertentu lagu ini dibawakan oleh sekelompok orang atau paduan suara. Jika diiringi musik cepat, membuat lagu cukup sulit untuk dinyanyikan.

12. Sittogol

Ingot mandailig godang do
Asal mula ni Si Togol do
Marsak bope margembiran ho
Mar Sitogol Sitogol Sitogol dabo

*
Adong endek ku najeges dabo
Tu ho maningon mandailing godang do
Jeges laguna botohon momo
Sitogol goarna sitogol dabo

Beham halakna laguna dabo
Sarupa doi tu odang-odang do
Hatiha margembira bope marsak ho
Marsitogol sitogol sitogol dabo

Dihon mandailing godang do
Asal mula ni sitogol do
Mardsak bope magembira ho
Marsitogol sitogol sitogol dabo

Dihon mandailing godang do
Asal mula ni sitogol do
Mardsak bope magembira ho
Marsitogol sitogol sitogol dabo

Sitogol sitogol sitogol sitogol
Sitogol sitogol sitogol dabo
Sitogol sitogol sitogol sitogol
Sitogol sitogol sitogol dabo

Lagu daerah medan yang berasal dari mandailing ini merupakan sebuah lagu dengan tempo yang cepat. Di mana lagu ini memiliki makna mengajak pendengarnya untuk bergembira dan bersuka cita. Lagu ini juga mengajak orang yang mendengarkan lagu ini keluar dari kesusahan hati, yang membuat kehidupan seseorang jadi bersedih, merenungi nasib buruknya.

13. Piso Surit

Piso surit… Piso surit…
Terdilo dilo… terpingko pingko…
Lalap la jumpa ras atena ngena

Ija kel kena turang tengahna gundari
Aku nimaisa turang tangis teriluh
Entabeh nari turang mata kena tertunduh
Siangna menda turang atena wari

Piso surit… Piso surit…
Terdilo dilo… terpingko pingko…
Lalap la jumpa ras atena ngena

Ija kel kena turang tengahna gundari
Remang mekapal turang keri bergehna
Tekuak manuk turang ibabo gelige
Enggo me selpat turang kite ku lepak

Piso surit… Piso surit…
Terdilo dilo… terpingko pingko…
Lalap la jumpa ras atena ngena

Engo engo medagena
Mulih mulih gelah kena
Bage me nindu rupa ari o turang

Satu lagi lagu dari daerah tanah karo, lagu yang bernada pelan dan merintih ini menggambarkan kisah seseorang yang sangat merindukan kekasihnya, yang keberadaannya entah di mana. Lagu daerah ini pun dilantunkan secara turun temurun hingga tak tahu siapa yang menciptakan lagu tersebut, namun masih dinyanyikan oleh para pemuda hingga sekarang.

Lagu daerah medan sangat banyak ragam dan macamnya, namun seluruh masyarakat kota medan sangat menjunjung tinggi apa yang diturunkan oleh nenek moyangnya, hingga lagu daerah tersebut masih dikumandangkan hingga sekarang. Hal ini menandakan betapa cintanya para masyarakat medan untuk melestarikan dan menjunjung tinggi warisan budaya pada masyarakat medan pada khususnya.

Dan sebagai warga yang berasal dari bangsa yang besar ini, haruslah ikut melestarikan budaya. Terlebih lagu daerah asalnya, sebagai salah satu ciri khas tersendiri. Sebagai masyarakat pada umumnya, haruslah berbangga pada apa yang dimiliki oleh bangsa ini. Cintailah budayanya, adatnya dan juga lagu daerah yang menjadi salah satu karakter bangsa Indonesia.

Lagu Daerah MedanLagu Daerah Minangkabau – Lagu daerah, merupakan salah satu kesenian yang hampir selalu ada di setiap daerah di Indonesia. Setiap lagu daerah ini, melambangkan kehidupan bersosial yang ada disana, tak terkecuali lagu daerah yang berasal dari Minangkabau.

Lagu daerah Minangkabau memiliki banyak sekali pesan moral dalam kehidupan bersosial dan juga sangat enak untuk didendangkan.


Pengaruh Kental Dari Musik Melayu

Lagu Daerah Minangkabau

Lagu daerah Minangkabau, sangat kental sekali dengan nuansa khas melayu yang mendayu biru. Petikan gitar dan dentuman rebana akan sangat terasa pada setiap lagunya. Syair-syair yang dipakai pun banyak yang memakai pantun khas Gurindam. Gurindam adalah sejenis puisi kuno yang terdiri dari 2 bait dan memiliki rima yang sama.

Pemakaian musik minang sering digunakan untuk mengiringi beberapa tarian khas Minangkabau seperti pada Tari Piring, dan juga Tari Sarampang Dua Belas. Lagu Minangkabau juga dipakai oleh para pendahulu sebagai sarana dalam menyebarkan agama islam. Penyebaran agama islam ini dibawa langsung oleh utusan dari Arab, Gujarat dan juga Persia.

Berdasarkan perkembangannya, musik Minang dibagi menjadi tiga bagian. Yang pertama musik minang asli, adalah musik minang yang sangat kental akan pengaruh musik melayu dan iringan syair gurindam. Kemudian musik minang tradisional, memiliki irama lagu yang diiringi hentakan nada yang berulang. Terakhir musik minang modern adalah lagu minang yang diaransemen dengan aliran musik lainnya seperti musik dangdut.

Kekhasan musik melayu pada lagu daerah Minangkabau juga terletak dari instrumen musik yang dipakai, seperti gong, rebana dan kerincing. Tema yang diambil pada lagu Minang biasanya adalah tema seputar kehidupan bersosial dan juga kecintaan terhadap kampung halaman. Hal ini dikarenakan tradisi orang Minang yang gemar merantau ke luar daerah.

Baca Juga: Lagu Daerah Jakarta


Lagu Khas Minang yang Paling Populer

Lagu Daerah Minangkabau

Seperti yang telah disinggung di atas, bahwa lagu minang diambil dari tema-tema sosial yang ada di lingkungan orang Minang. Tema – tema yang sering dipakai biasanya adalah tema percintaan, gotong royong, pesta adat dan indahnya kampung halaman. Berikut ini beberapa lagu daerah Minangkabau yang paling populer:

Baca Juga: Lagu Daerah Yogyakarta

1. Kampuang Nan Jauh Dimato

Kampuang nan jauh di mato
Gunuang sansai bakuliliang
Den takana jo kawan, kawan lamo
Sangkek den basuliang suliang

Panduduaknya nan elok nan
Nan suko bagotong royong
Sakik sanang samo samo diraso
Den takana jo kampuang

Takana jo kampuang
Induak ayah adiak sadonyo
Raso mahimbau himbau den pulang
Den takana jo kampuang

Lagu ini pertama kali diciptakan pada tahun 1931 oleh musisi asli Minangkabau bernama Oslan Husein. Arti dari judul lagu ini adalah Kampung yang jauh di mata. Arti tersebut memiliki makna kiasan dari kerinduan seorang putra daerah terhadap kampungnya yang telah lama ditinggalkan karena merantau.

Tema yang diambil pada lagu ini benar-benar menggambarkan tradisi orang minang yang gemar merantau dari sejak muda, khususnya bagi kaum laki-laki. Ada banyak dongeng asal minang yang bercerita tentang tradisi merantau, salah satu yang paling terkenal adalah Legenda Malin Kundang.

Pada lagu ini digambarkan bahwa daerah minang memiliki pemandangan yang asri dengan dikelilingi gunung-gunung. Masyarakat disana juga digambarkan memiliki sifat yang ramah, saling membantu dan setia kawan. Membuat para pemuda Minang yang merantau, selalu ingin pulang ke kampung halaman.

2. Ayam Den Lapeh

Luruihlah jalan Payo kumbuah
Babelok jalan kayu jati
Dima hati indak ka rusuah
Awak takicuah

Ayam den lapeh
Ai ai ayam den lapeh

Mandaki jalan Pandai Sikek
Manurun jalan ka Biaro
Dima hati indak kamaupek

Awak takicuah
Ai ai ayam den lapeh

Sikua capang sikua capeh
Saikua tabang saikua lapeh
Lapehlah juo nan ka rimbo
Oi lah malang juo

Pagaruyuang Batusangka
Tampek bajalan urang Baso
Duduak tamanuang tiok sabanta
Oi takana juo

Ai ai ayam den lapeh

Lagu daerah Minangkabau ini memiliki irama lagu yang ceria dan merupakan salah satu lagu yang sangat populer di kalangan orang Minang. Ayam den lapeh jika diartikan dalam Bahasa Indonesia berarti Ayam ku hilang. Lagu ini memiliki makna kiasan tentang seorang yang kehilangan sesuatu yang dapat berupa barang ataupun seseorang.

Lagu ini tergolong kedalam musik asli minang dikarenakan lirik lagunya yang masih memakai syair Gurindam. Pemakaian akhiran “ai” menjadi rima yang sering diulang pada lagu ini. Lagu ini merupakan ciptaan dari Abdul Hamid, musisi kondang asli dari Minangkabau.

Dalam tradisi Minang lama, ayam merupakan simbol kehormatan yang tidak sembarang orang dapat memilikinya. Untuk itulah penggunaan diksi berupa “ayam” dipakai sebagai simbol dari sesuatu yang berharga. Namun, meski judulnya memiliki makna sebuah kehilangan, irama dari lagu ini sangatlah riang untuk dinyanyikan.

3. Bapisah Bukan Bacarai

Bapisah bukannyo bacarai
Usahlah adiak manangih juo
Basaba sayang nantikan Denai
Taguahkan malah iman di dado

Bapisah bukannyo bacarai

Uda bajalan padamlah palito
Ka sia nasib ka Den kadukan
Kampuang Den jauah Da sanak tiado

Denai jo sia Uda tinggakan

Ondeh gunuang Marapi
Gunuang Singgalang hai tolong caliakkan
Kasih hati Den nan Den tinggakan

Antaro pintu nan jo halaman

Uda Den nanti
Antaro pintu nan jo halaman
Bapisah bukannyo bacarai

Bapisah bukannyo bacarai
Usahlah adiak manangih juo
Basaba sayang nantikan Denai
Taguahkan malah iman di dado

Bapisah bukannyo bacarai

Uda bajalan padamlah palito
Ka sia nasib ka Den kadukan
Kampuang Den jauah Da sanak tiado

Denai jo sia Uda tinggakan

Ondeh gunuang Marapi
Gunuang Singgalang hai tolong caliakkan
Kasih hati Den nan Den tinggakan

Antaro pintu nan jo halaman

Uda Den nanti
Antaro pintu nan jo halaman
Bapisah bukannyo bacarai
Bapisah bukannyo bacarai

Jika diartikan dalam Bahasa Indonesia, arti dari lagi ini adalah Jika harus berpisah. Lagu daerah Minangkabau ini bercerita tentang sebuah perpisahan. Namun perpisahan yang dimaksud bukanlah perpisahan yang mengandung tema sakit hati atau putus cinta melainkan perpisahan yang bermakna bahagia sehingga tak perlu untuk disesali atau ditangisi.

Seperti berpisah kepada teman-teman sekolah yang telah menamatkan sekolahnya ataupun perpisahan dengan keluarga yang telah berpulang ke ilahi. Lagu ini biasanya sering dibawakan setiap kali ada pesta kelulusan di sekolah-sekolah dan dinyanyikan dalam suatu pertunjukan acapella.

Lewat lagu ini, pendengar diberikan sebuah motivasi kepada pendengarnya. Motivasi tersebut ialah, bahwa perpisahan tak melulu adalah suatu kesedihan namun juga sebuah awal baru yang harus dijalani bersama.

4. Kembanglah Bungo

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Kambanglah bungo parawitan
Bungo idaman gadih-gadih pingitan
Dipasuntiang siang malam
Bungo kanangan gadih nan jombang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Bungo kambang sumara anjuang
Pusako Minang Ranah Pagaruyuang
Tak kunjuang hilang di mato
Tabayang bayang rumah nan gadang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Lagu ini menceritakan tentang keindahan panorama daerah Minangkabau yang diibaratkan bagaikan bunga yang sedang mekar. Kata Kembanglah Bungo memiliki arti bunga yang sedang mekar. Lagu ini berasal dari pedalaman Minang di sisi sebelah barat. Lagu ini diciptakan oleh Syofyan Naan.

Rumah yang diceritakan dalam lagu ini ialah rumah adat Minangkabau yang bernama Rumah Gadang. Di lagu ini, Rumah Gadang diartikan bukan hanya sebagai rumah adat belaka, melainkan tempat bernaungnya segala macam falsafah kebudayaan orang Minang dan tempat berlindungnya anggota keluarga.

5. Dindin Badindin

Balari lari bukannyo kijang
Pandan tajamua di muaro
Kami manari basamo samo
Paubek hati dunsanak sadonyo

Ikolah indang oi Sungai Garinggiang
Kami tarikan basamo samo
Sambuiklah salam oi sambah mairiang
Pado dunsanak alek nan tibo

Bamulo indang ka ditarikan
Salam bajawek (ondeh) ganti baganti
Lagu lah indang kami nyanyikan
Supayo sanak (ondeh) basuko hati

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Di Batu Basa oi Aua Malintang
Di sinan asa nagari kami
Kami tarikan oi tarinyo indang
Salah jo jangga tolong pelok’i
Kabekkan jawi di tangah padang
Baoklah pulang (ondeh) di hari sanjo
Kami manari jo tari indang
Paubek hati (ondeh) urang basamo

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Baralah tinggi oi si buruang tabang
Panek malayok ka hinggok juo
Banyak ragamnyo oi budayo datang
Budayo kito kambangkan juo

Dari lah Solok nak ka Salayo
Urang lah Guguak (ondeh) pai ka pakan
Ambiak nan elok jadi pusako
Sado nan buruak (ondeh) kito pelokkan

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Lagu daerah Minangkabau yang selanjutnya adalah Dindin Badindin. Lagu ini menjadi musik pengiring dalam tarian khas minang yang bernama Tari Indang. Sentuhan musik melayu akan sangat terasa pada lagu ini dengan dentuman suara rebana dan kerincing. Syair pada lagu ini juga memakai puisi Gurindam

Pesan moral yang ada pada lagu ini ialah mengajak para anak muda Minangkabau untul menjaga budaya sendiri dari serbuan budaya asing. Lagu ini juga dipakai sebagai upacara penyambutan tamu bersama dengan Tari Indang. Lagu ini dipopulerkan ke seluruh negeri oleh penyanyi kondang Elly Kasim.

6. Malam Bainai

Malam-malam baiko yo mamak

Malam-malam bainai yo sayang
Malam-malam baiko yo mamak

Malam-malam bainai yo sayang

Anak daro yo mamak, jo marapulai – 2x

Malam-malam kaduo yo mamak
Manatiang-natiang piriang yo sayang
Malam-malam kaduo yo mamak

Manatiang-natiang piriang yo sayang

Sambanyo lamak yo mamak, si gulai kambiang – 2x

Baselo jo basimpuah yo mamak
Di bawah-bawah tirai yo sayang
Baselo jo basimpuah yo mamak

Di bawah-bawah tirai yo sayang

Bujang jo gadih yo mamak, banyak maintai – 2x

Cincin-cincin dicabuik yo mamak
Di jari-jari manih yo sayang
Cincin-cincin dicabuik yo mamak

Di jari-jari manih yo sayang

Marapulai galak yo mamak, anak daro manangih – 2x

Malam-malam katigo yo mamak
Malam-malam bajapuik yo sayang
Malam-malam katigo yo mamak
Malam-malam bajapuik yo sayang

lagu ini juga dipopulerkan oleh penyanyi asal Sumatra Barat Elly Kasim. Makna lagu ini adalah menceritakan tentang kemeriahan pesta pernikahan adat orang Minangkabau. Malam Bainai pada tradisi Minangkabau ialah malam terakhir bagi seorang anak gadis sebelum esok harinya resmi menikah dengan pujaan hati.

Pada malam ini, biasanya sang calon pengantin akan dikenakan inai atau pacar di kedua tangannya. Hal tersebut merupakan tanda bahwa sang gadis akan menjadi istri orang dan tak boleh lagi di “ganggu”. Lagu ini memiliki lirik yang menggoda dengan menampilkan segala kegugupan sang calon pengantin menghadapi hari pernikahan.

7. Pulanglah Uda

Uda kanduang
Di rantau urang

Pulanglah uda di tanah jao
Rindu lah lamo indak basuo
Apo ka dayo

Lupokah uda jo diri denai
Sumpah jo janji
Maso sapayuang kito baduo

Ondeh uda sibirang tulang
Lah tibo pulo kappa balabuah
Uda den nanti di taluak bayua
Ndak kunjuang tibo

Lah tibo kapa balabuah
Uda den nanti di taluak bayua
Ndak kunjuang tibo

Ondeeh..
Udaa… pulang lah uda

***
Di tanah jao di rantau urang
Kini lah lupo
Kinilah lupo jo gadih minang

Jankan surek kaba barito
Denai mananti
Denai mananti jo aia mato

Malang nyo badan
Cinto di gantuang indak batali

Berbicara tentang tradisi merantau bagi kaum laki – laki di tanah Minang, lagu ini merupakan semacam satir yang membicarakan tentang itu. Lagu ini dibawakan oleh penyanyi terkenal Hetty Koes Endang. Syairnya bercerita tentang perasaan gadis Minang yang cintanya digantung oleh seorang pria yang sedang merantau.

Diceritakan pada lagu tersebut bahwa, sang pria tak juga kunjung pulang untuk memberikan kabar kepastian akan hubungan mereka. Ini merupakan sebuah sindiran halus bagi para orang Minang yang tak juga pulang meski sudah bertahun-tahun lamanya. Lirik dan syair lagu ini diciptakan oleh Syam Tanjung.

Itulah beberapa pembahasan tentang lagu daerah Minangkabau dan juga makna yang terkandung di dalamnya. Lagu Minangkabau sangat enak sekali untuk didendangkan saat sedang melakukan perjalanan jauh dikarenakan nadanya yang ceria.

Lagu Daerah Minangkabau

Lagu Daerah Palembang

Vera Apriani
5 min read

Lagu Daerah Maluku

Vera Apriani
5 min read

Lagu Daerah Lampung

Vera Apriani
7 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published.